August 3, 2014

Berehat dari berpolitik?

Pada penghujung tahun lalu, aku mengejutkan ramai orang apabila dalam diam aku tiba-tiba bersama Pakatan Rakyat. Lebih tepat lagi bersama Parti Keadilan Rakyat (PKR). Sebelum ini aku ada mengulas tentang mengapa pertukaran sokongan aku itu berlaku. Ketirisan, rasuah dan perkauman menjadi faktor utama yang aku ulas ketika itu. Hari ini aku ingin menceritakan kisah sebenar aku terbabit dengan PKR.

Seperti semua sedia maklum, sebelum ini aku merupakan seorang penyokong UMNO. Saudara mara, para sahabat dan kenalan aku majoritinya penyokong UMNO. Beberapa kali aku cuba daftar sebagai ahli UMNO. Berjalan kaki ke Pejabat Bahagian Pasir Gudang di Taman Molek tu nak ambil borang. Namun setelah borang dihantar kepada Cawangan, tidak tahu entah bagaimana, nama aku sebagai ahli UMNO tidak ada dalam catatan cawangan. Mungkin cawangan tidak berminat ambil ahli yang masih belajar macam aku ketika itu. Mereka lebih suka dapatkan para veteren yang sudah pencen dan suri rumah tangga.

Selepas pemilihan UMNO, aku mengharapkan pembaharuan dalam UMNO. Namun pembaharuan itu tidak berlaku. Daftar ahli UMNO pun tidak berjaya, maka aku cuba-cuba daftar ahli PKR secara Online. Pada Oktober 2013 aku telah didaftarkan sebagai ahli, hanya menerusi pendaftaran Online.

Dah jadi ahli tak kan nak main politik tahap rendah je kan. Politik tahap rendah ni dah puas dah aku main semasa menyokong UMNO dulu. Jangan tak tahu kemenangan BN di ADUN Permas Jaya dan Parlimen Pasir Gudang, aku ada tolong tau, tak banyak pun sikit tetap ada sumbangan aku tu. Paling kecik pun semua ahli keluarga aku pangkah BN. Masa tu aku sanggup balik JB awal semata-mata nak tolong kempen.

Maka aku impikan politik tahap tinggi. Politik yang mana aku tahu soal-soal dalaman peringkat atasan. Politik yang mana aku dapat bermain dengan strategi. Seterusnya aku pun mohon masuk ke Intership Keadilan yang dikelola oleh Pengarah Strategik PKR, Rafizi Ramli.

Aku tahu, dengan latar belakang UMNO aku, agak sukar untuk aku dapat masuk ke dalam Intership ini. Maka aku mula rapat dengan pimpinan tempatan PKR di tempat aku belajar dan seterusnya dengan aktivis mahasiswa mereka iaitu Mahasiswa Keadilan. Permohonan aku untuk masuk ke Intership itu pada mulanya ditolak. Namun aku diserap semula. Antara faktor yang aku dapat tahu mengapa aku diserap semula adalah sebab aku berusaha untuk mendekati parti. Akhirnya mereka mempertimbangkan untuk menyerap aku ke program internship itu.

Selama sebulan intern dengan PKR, aku didedahkan kepada bermacam-macam perkara berkenaan PKR dan Pakatan Rakyat. Dibawa berjumpa dengan pimpinan tertinggi dan pimpinan tempatan. Siapa tidak teruja dapat berjumpa pimpinan tertinggi sesebuah parti kan. Sepanjang dalam UMNO pun, aku teruja apabila bertemu Khaled Nordin (ketika membantunya di PRU13), Najib Razak (Ketika pertandingan pidato pemuda UMNO di PWTC), dan Khairy (Ketika pelancaran BNYV).

Namun jika dengan UMNO dulu, aku sekadar bertemu pimpinan tertinggi untuk keterujaan, namun pertemuan dengan pimpinan tertinggi PKR ini, aku dapat suatu perkongsian peribadi dan pandangan mereka. Ini yang aku namakan sebagai politik taraf tinggi. Dimana "Kepercayaan" itu menjadi suatu yang amat penting ketika mereka menceritakan sesuatu perkara tentang pandangan mereka dan parti mereka.

Kini sudah habis belajar. Patutnya tidak ada masalah untuk aku terus berpolitik. Namun berpolitik dengan PKR di Selangor lebih mudah berbanding di Johor. Samalah seperti aku berpolitik bersama UMNO di Johor dulu. Mudah je rasanya. Tidak perlu takut apa-apa kerana sokongan di setiap penjuru termasuk dari keluarga. 

Disebabkan keterujaan aku untuk berpolitik pada tahap tinggi beberapa bulan lalu, aku telah meletakkan diri aku dengan sebuah jawatan yang agak penting juga dalam PKR. Namun kini aku merasa jawatan itu terlalu cepat untuk diri aku. Segalanya berlaku dengan terlalu pantas kerana keterujaan aku pada ketika itu.

Aku masih rapat dengan kawan kawan UMNO di JB ni. Dalam masa yang sama cuba berkenalan dengan kawan kawan PR di JB. Sejak aku balik JB awal ramadan lalu ditambah dengan krisis PR yang sedang hangat diperkatakan hari ini, ada suara suara dari kenalan dan keluarga yang minta aku kembali menyokong UMNO. Suara itu diulang hari hari dikala kami menonton Buletin Utama bersama sama. Suara itu masih berterusan hingga hari ini.

Aku berpeluang untuk kekal di Selangor selepas habis belajar hari tu, apabila ditawarkan kerja sebagai pegawai seorang YB. Fulltime politik selepas habis belajar? Aku rasa itu bukan satu pilihan yang terbaik. Maka aku tolak tawaran itu secara baik dan balik ke JB untuk bersama keluarga. 

Selepas keputusan semester akhir aku keluar dan keputusan itu cemerlang, aku mula berfikir untuk berehat sekejap dari politik. Aku mahu bina kerjaya profesional aku terlebih dahulu. Bila suatu hari aku buat kemunculan semula sebagai seorang profesional, sekurang-kurangnya aku ada sesuatu untuk membawa diri aku dalam arena politik. Aku tidak tahu berapa lama aku akan ambil masa untuk kejar profesional aku tu. Namun aku serius mempertimbangkan untuk berehat dari politik dan fokus dengan karier aku yang bakal bermula isnin ini. 

Namun jawatan yang aku sandang kini, membuatkan aku sebersalah untuk ambil keputusan berehat dari politik. Semoga diberi petunjuk kepada aku, seperti mana petunjuk ketika aku menolak tawaran untuk bekerja sebagai pegawai kepada seorang YB sebulan lalu. 


August 2, 2014

Sudah Habis Belajar dan Seterusnya

Lama sudah tidak menghentak hentak papan kekunci laptop ini. Maklumlah dah pakai smartphone, segalanya dilakukan melalui telefon sahaja. Sepanjang aku lama tidak menulis soal peribadi di blog ini, macam-macam dah berlaku dalam hidup aku. Untuk hari ini aku hendak cerita perihal diri aku yang dah habis belajar.

Setelah 5 tahun berhempas pulas, memerah otak dan sebagainya, akhirnya aku berjaya menamatkan pengajian perakaunan aku di Monash University ni. Dengan masalah bahasa inggeris yang sehingga kini masih sedang dalam fasa pembelajaran, aku tetap berjaya melepasi semua ini.

Maka apa selanjutnya? Aku telah menghantar laporan penamatan belajar kepada sponsor aku. Kini aku hanya menunggu panggilan temuduga dari mereka. Dalam masa yang sama, aku mencari kerja juga. Tak suka aku duduk rumah lama-lama ni. Duit asyik keluar je tak masuk.

Aku secara meritnya telah melepasi 'requirement' sponsor aku. Sebelum peperiksaan semester akhir, Peratusan Purata aku adalah 69%. Sedangkan sponsor aku meminta 70% sebagai syarat untuk ditemuduga oleh mereka. Namun keputusan semester akhir agak cemerlang hingga menaikkan peratusan purata aku ke 72%.

Ramai yang tidak yakin aku mampu buat terbaik untuk semester akhir lalu. Iyelah, orang lain sibuk belajar, aku sibuk politik sana, politik sini, Trip blogger sana, Trip blogger sini. Sudahlah syarat sponsor tak lepas sebelum peperiksaan akhir, itu pun aku masih sibuk buat kerja kerja lain lagi.

Namun aku mahu berterima kasih kepada kenalan yang menegur aku. Teguran kalian sebenarnya membakar semangat aku. Aku sebenarnya betul-betul belajar untuk semester akhir ini. Cuma kadang kala aku ke perpustakaan uni untuk online, maka orang akan mula bercakap aku tak belajar. Belajar sambil Online kan, mestilah online nya tu lebih dari belajar.

Tapi ketika di bilik hostel, cuma rakan sebilik aku dari Bangla tu je tahu aku tertekan dengan peperiksaan akhir aku. Belajar macam nak gila. Sampai makan pun terabai, tidur pun lepas subuh.

Akhirnya tekanan, teguran dan susah payah tu terbayar sungguh. Dari semester satu aku tak pernah dapat HD. Tapi semester akhir aku dapat 2 HD. HD untuk Ethics & Corporate Governance serta HD untuk Management Information System. Agak sedikit terkilan apabila subjek kegemaran aku, Malaysian Income Tax Law, aku kurang 3% untuk mencapai HD. Namun aku tetap bersyukur denga keputusan yang dikurniakan ini.

Hari Isinin aku akan mula bekerja. Siapa yang follow instagram aku @M_Isamuddin tu mereka mungkin tahu aku kerja di mana dan sebagai apa. Semoga dipermudahkan segala urusan dipermulaan karier aku ini. Aku mohon doa dari semua. Selamat Malam.

Nuffnang

Terbaik Bulan Ini..

Nuffnang Poll 2.0